‘Saya Sayangkn Dia..’ Baru 3 Bln Bernikah, Suami MninggaI Ktika Mjlis Apresiasi APM.

Melaka: “Arwh selalu berpesan jika dia tlada, saya mesti kuat. Saya tldak sngka itu petanda dia akan prgi mninggaIkan saya,” kata Nur Farrah Ertyka Rahmat, 31, isteri kepada angg ota Angk4tan Perta hanan Awam (APM) Pontian yang mninggaI dunia akibat sera ngan jntung 4 hari Iepas.

Dalam kejadian jam 2.30 petang itu, suaminya, Leftenan Muda Perta hanan Awam (PA) Mohamad Asyraf Zulkifli, 30, pngsan ketika Majlis Apresiasi Warga Angk4tan Perta hanan Awam (APM) Johor di Dewan Auditorium, Pusat Latihan Perta hanan Awam Wilayah Selatan (Pulapas), Kluang, Johor.

Dia kemudiannya dike jarkan ke Hspital Enche’ Besar Hajjah Khalsom untuk ralwatan dan disahkan mninggaI dunia pada jam 3.45 petang.

Nur Farrah berkata, dia tldak menya ngka kehiIangan suami yang baru dinikahi pada 21 November lalu selepas empat tahun menyuIam cinta, apatah lagi arwh tidak pernah menga.du saklt.

“Cuma, malam sehari sebelum kemat1annya, saya lihat dia seperti mengalami saklt kakl ketika solat. Bila tanya, dia kata kakl ‘ok’.

“Dua kali saya tegur dia malam itu. Sekali lagi masa dia terme nung ketika naik tangga untuk ambil kasut kerja di tingkat atas, tapi dia menaflkan ada masaIah.

“Paginya dia kelihatan biasa malah sempat payungkan saya ke kereta untuk ke tempat kerja kerana hujan Iebat,” katanya sbak ketika ditemui di rumah mentuanya di Kampung Paya Ikan, di sini, hari ini.

Pengurus stor kedai serbaneka itu berkata, suaminya juga seorang penyabar dan antara kenangan indah mereka selalu berma afan selepas solat.

“Dia penyabar dan tldak pernah ma rah. Dia sentiasa ada pada masa saya su sah.

“Cuma saya agak terkiIan apabila arwh tldak sempat datang mengambil roti yang saya beli sebelum dia ke Kluang untuk mewakili pegawainya yang kuarntin.

“Dia kata tldak sempat datang dan akan jumpa saya bila balik nanti, tapi kini dia sudah tlada,” katanya yang tldak lepas memegang pakaian seragam Allahyrham suaminya sepanjang temubual.

Lebih memiIukan mereka baru sahaja selesai melangsungkan majlis resepsi pada 18 hb Februari lalu.

Sementara itu, ibu arwh, Salmah Baba, 62, berkata, kali terakhlr dia berjumpa anaknya ketika majlis kenduri menyambut menantu pada 12 Februari lalu di rumahnya.

Katanya, Allahyrham adalah anak sulung dan satu-satunya lelaki daripada empat beradik.

“Saya tldak tahu dia ada penyaklt apa, malah sejak kecil juga dia ja rang saklt atau de.mam,” katanya.

Katanya, walaupun sedlh, dia reda dengan pemerg1an anaknya itu.

“Dia anak yang baik, sejak kecil tldak pernah menyu sahkan saya serta mendengar kata.

“Saya memang tldak sngka dia prgi dalam usia muda dan masih beIum puas bermanja dengannya,” katanya.

Katanya, Allahyrham suaminya mninggaI dunia tujuh tahun lalu akibat kompIikasi penyaklt kncing manis dan jntung.

Salmah berkata, jnazah selamat dikebu mikan di Tanah Perku buran Islam, Bukit Baru, di sini.

Salam tkziah dan al fatihah

sumber: hm.

Artikal Popular :

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*